Monthly Archives: February 2013

100 Kisah Kehidupan

Penulis: Zakaria Sungip
Harga: RM20

100 Kisah Kehidupan Secubit Halwa Penawar JiwaHimpunan 100 buah kisah kehidupan di dalam buku ini menemukan pembaca kepada kisah-kisah yang dekat dengan diri masing-masing. Kisah yang terkesan di hati. Kisah yang mencetuskan inspirasi, menjernihkan jiwa, seterusnya memberi motivasi.

Pelbagai kisah yang diceritakan oleh ramai pencerita ini merupakan koleksi ‘halwa jiwa’ yang memberi kesan penawar kepada keluh-kesah, kekeliruan dan tekanan hidup seharian. Kisah-kisah itu mengajar tentang kesyukuran, kesabaran, ketabahan, pengorbanan, kasih sayang dan sifat-sifat lain yang diredhai.

Pada setiap kisah itu ada hikmah yang Allah datangkan sebagai bahan pembelajaran di universiti kehidupan.

Panduan Memahami Pelbagai Gangguan Pada Darah & Pembuluh Darah

Harga: RM15
Penulis: Ahmad Juni Ramadhan

Panduan_Memahami_gangguan_darahKenapa perlu menjaga dan berwaspada dengan masalah darah dan pembuluh darah. Apa Fungsi darah dalam badan?

Lebih lanjut bagaimana menjaganya :Bacalah buku ini.Kenali gangguannya.Atasai dan cegah ia lebih awal.

Rujukan Kesihatan Harian & Praktikal Di Rumah.

Keajaiban Firasat, 63 Kisah Pengubat Jiwa

Harga: RM19
Penulis: Muhadir Haji Ijol

Buku ini memaparkan sekelumit daripada kisah-kisah benar Rasulullah SAW dan orang-orang soleh yang telah mewarnai kehidupan mereka dengan ketaatan dan ubudiyah kepada Allah SWT.

keajaiban-firasatSebahagiannya pernah diceritakan kepada kami oleh Masyaikhunal Kiram dalam majlis ilmu mereka termasuklah Sheikh Abdul Aziz bin Ahmad al-Fathoni al-Makki, Sheikh Ahmad Fahmi Zamzam al-Banjari an-Nadwi al-Maliki, Sheikh Muhammad Nuruddin al-Banjari al-Makki, Sheikh Muhammad Fuad bin Kamaluddin al-Maliki dan masyaikh yang lain.

Kisah-kisah dan cerita-cerita ini juga dimuatkan dalam beberapa kitab tulisan para ulama dan asatizah yang dinyatakan sumbernya dalam buku ini. Semoga Allah SWT memberikan ganjaran yang sempurna kepada para ulama dan asatizah yang telah menulis kisah-isah yang baik ini dalam kitab-kitab mereka dan menjadikan ia bermanfaat kepada seluruh umat, Amin.

Jika Allah SWT menyebutkan bahawa kisah merupakan salah satu cara yang efektif untuk menghiburkan hati, di samping memberi pengajaran, sebagai peringatan dan memberi pengharapan, maka tentulah kisah dan cerita orang soleh yang merupakan pewaris para nabi juga mempunyai kesan yang sama.
Kisah-kisah sebegini sangat perlu untuk diceritakan dan dimanfaatkan terutama sekali pada zaman moden ini yang hati-hati selalu dikotori dunia dengan segala keindahan, kebendaan dan kelalaiannya, agar ia kembali sedar dan insaf betapa perlunya mengharapkan didikan Ilahi untuk menuju kehidupan yang hakiki.

Komplikasi Jiwa Muslim

Harga : RM 19.90
Penulis: DR. HM Tuah Iskandar al-Haj

komplikasi-jiwa-muslimSinopsis: Setiap kehidupan tidak lari daripada ditimpa masalah bagaikan diri dihidapi penyakit. Usah memandang dari sudut negatif kerana bimbang boleh mengakibatkan komplikasi jiwa. Kita perlu percaya bahawa masalah merupakan ujian ALLAH yang menjadi kayu ukur tahap keimanan para hamba-NYA.

Sebagai Muslim, kita perlu menjaga jiwa sendiri agar sentiasa berada di landasan yang diredhai, bukan dimurkai. Masalah akan bertambah besar bagi jiwa yang kecil. Bongkarlah segala formula yang ada agar mudah menyelesaikan kemusykilan yang membelenggu diri.lngatlah, betapa mahalnya harga kedamaian yang hakiki.

Bersandarkan motivasi Islami, Komplikasi Jiwa Muslim merungkai pelbagai persoalan dalam kehidupan. Jawapan yang diberi turut diselitkan juga pengalaman insan lain sebagai pengajaran. Banyakkan mengingati ALLAH kerana hanya dengan eara itu, jiwa akan semakin tenang.

Penenang Jiwa dari Mutiara Imam Al-Ghazali

penenang-jiwaManusia hanya akan beroleh ketenangan apabila fitrah atau rohani terisi, subur dan sihat. Yang dimaksudkan dengan kerohanian yang subur dan sihat ialah persediaan dan keteguhan hatinya untuk mengalahkan musuh-musuh batin, iaitu syaitan dan hawa nafsu. Musuh batin ini sangat payah utk ditumpaskan jika kita tidak mempunyai persediaan asas yang lengkap.

Oleh itu, hendaklah memperbanyakkan ibadah serta amalan-amalan sunat yang boleh membantu untuk meningkatkan diri di sisi Allah. Jadikanlah rasa kehambaan yang mendalam kepada Allah sebagai asas terhadap ibadah yang dilakukan. Alah akan menilai semua usaha-usaha tersebut jika dilakukan dengan ikhlas semata-mata kerana-Nya.

Dia Maha Mengetahui akan segala rahsia-rahsia tersembunyi. Segala sesuatu yang di dalam hati manusia adalah milik-Nya jua. Berserahlah kepada-Nya untuk mencapai ketenangan hidup di dunia dan di akhirat.

Nabi Khidir: Di Sebalik Tabir Laduni

Harga: RM23
Penulis: Harun Arrashid Hj Tuskan

nabi-khidir-laduniKisah Nabi Musa a.s. dan Nabi Khidir a.s. diceritakan dalam al-Quran melalui surah al-Kahfi , ayat 60-82. Dalam surah al-Kahfi terdapat kisah pertemuan dan pengembaraan antara kedua-dua nabi Allah ini.

Dalam pengembaraan tersebut Nabi Musa a.s. mendapati tindakan-tindakan Nabi Khidir a.s. menyalahi syariat sebagaimana yang diturunkan Allah kepadanya. Justeru bantahan demi bantahan yang dikemukakan oleh Nabi Musa a.s. terhadap Nabi Khidir a.s., maka Nabi Khidir a.s. memutuskan untuk mengakhiri pertemuan mereka setelah baginda menceritakan segala yang tersirat di sebalik tindakan-tindakannya itu.

Ironinya, kisah pertemuan ini telah dieksploitasi oleh sesetengah golongan yang mendakwa berfahaman sufi. Maka menjelmalah pelbagai versi cerita tentang dakwaan-dakwaan pertemuan orang tertentu dengan Nabi Khidir a.s.

Malah golongan ini mendakwa agama yang diturunkan Allah ini terbahagi kepada zahir dan batin. Implikasinya, para wali dianggap tidak terikat kepada syariat Allah dan boleh melakukan apa jua tindakan yang zahirnya dilihat menyalahi syariat namun hakikatnya betul.

*Koleksi Peribadi

Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Nabi Musa berkata kepada temannya: “Aku tidak akan berhenti berjalan sehingga aku sampai di tempat pertemuan dua laut itu atau aku berjalan terus bertahun-tahun”.
(Al-Kahfi 18:60)

Maka apabila mereka berdua sampai ke tempat pertemuan dua laut itu, lupalah mereka akan hal ikan mereka, lalu ikan itu menggelunsur menempuh jalannya di laut, yang merupakan lorong di bawah tanah.
(Al-Kahfi 18:61)

Setelah mereka melampaui (tempat itu), berkatalah Nabi Musa kepada temannya: “Bawalah makan tengah hari kita sebenarnya kita telah mengalami penat lelah dalam perjalanan kita ini”.
(Al-Kahfi 18:62)

Temannya berkata: “Tahukah apa yang telah terjadi ketika kita berehat di batu besar itu? Sebenarnya aku lupakan hal ikan itu; dan tiadalah yang menyebabkan aku lupa daripada menyebutkan halnya kepadamu melainkan Syaitan; dan ikan itu telah menggelunsur menempuh jalannya di laut, dengan cara yang menakjubkan”.
(Al-Kahfi 18:63)

Nabi Musa berkata: “Itulah yang kita kehendaki “; merekapun balik semula ke situ, dengan menurut jejak mereka.
(Al-Kahfi 18:64)

Lalu mereka dapati seorang dari hamba-hamba Kami yang telah kami kurniakan kepadanya rahmat dari Kami, dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu; dari sisi Kami.
(Al-Kahfi 18:65)

Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku?”
(Al-Kahfi 18:66)

Ia menjawab: “Sesungguhnya engkau (wahai Musa), tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku.
(Al-Kahfi 18:67)

Dan bagaimana engkau akan sabar terhadap perkara yang engkau tidak mengetahuinya secara meliputi?
(Al-Kahfi 18:68)

Nabi Musa berkata: “Engkau akan dapati aku, Insyaa Allah: orang yang sabar; dan aku tidak akan membantah sebarang perintahmu”.
(Al-Kahfi 18:69)

Ia menjawab: “Sekiranya engkau mengikutku, maka janganlah engkau bertanya kepadaku akan sesuatupun sehingga aku ceritakan halnya kepadamu”.
(Al-Kahfi 18:70)

Lalu berjalanlah keduanya sehingga apabila mereka naik ke sebuah perahu, ia membocorkannya. Nabi Musa berkata: “Patutkah engkau membocorkannya sedang akibat perbuatan itu menenggelamkan penumpang-penumpangnya? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perkara yang besar”.
(Al-Kahfi 18:71)

Ia menjawab: “Bukankah aku telah katakan, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku?”
(Al-Kahfi 18:72)

Nabi Musa berkata: “Janganlah engkau marah akan daku disebabkan aku lupa (akan syaratmu); dan janganlah engkau memberati daku dengan sebarang kesukaran dalam urusanku (menuntut ilmu)”.
(Al-Kahfi 18:73)

Kemudian keduanya berjalan lagi sehingga apabila mereka bertemu dengan seorang pemuda lalu ia membunuhnya. Nabi Musa berkata “Patutkah engkau membunuh satu jiwa yang bersih, yang tidak berdosa membunuh orang? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perbuatan yang mungkar!”
(Al-Kahfi 18:74)

Ia menjawab: “Bukankah, aku telah katakan kepadamu, bahawa engkau tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku?”
(Al-Kahfi 18:75)

Nabi Musa berkata: “Jika aku bertanya kepadamu tentang sebarang perkara sesudah ini, maka janganlah engkau jadikan daku sahabatmu lagi; sesungguhnya engkau telah cukup mendapat alasan-alasan berbuat demikian disebabkan pertanyaan-pertanyaan dan bantahanku”.
(Al-Kahfi 18:76)

Kemudian keduanya berjalan lagi, sehingga apabila mereka sampai kepada penduduk sebuah bandar, mereka meminta makan kepada orang-orang di situ, lalu orang-orang itu enggan menjamu mereka. Kemudian mereka dapati di situ sebuah tembok yang hendak runtuh, lalu ia membinanya. Nabi Musa berkata: “Jika engkau mahu, tentulah engkau berhak mengambil upah mengenainya!”
(Al-Kahfi 18:77)

Ia menjawab: “Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud (kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya.
(Al-Kahfi 18:78)

Adapun perahu itu adalah ia dipunyai oleh orang-orang miskin yang bekerja di laut; oleh itu, aku bocorkan dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat.
(Al-Kahfi 18:79)

Adapun pemuda itu, kedua ibu bapanya adalah orang-orang yang beriman, maka kami bimbang bahawa ia akan mendesak mereka melakukan perbuatan yang zalim dan kufur.
(Al-Kahfi 18:80)

Oleh itu, kami ingin dan berharap, supaya Tuhan mereka gantikan bagi mereka anak yang lebih baik daripadanya tentang kebersihan jiwa, dan lebih mesra kasih sayangnya.
(Al-Kahfi 18:81)

Adapun tembok itu pula, adalah ia dipunyai oleh dua orang anak yatim di bandar itu; dan di bawahnya ada “harta terpendam” kepunyaan mereka; dan bapa mereka pula adalah orang yang soleh. Maka Tuhanmu menghendaki supaya mereka cukup umur dan dapat mengeluarkan harta mereka yang terpendam itu, sebagai satu rahmat dari Tuhanmu (kepada mereka). Dan (ingatlah) aku tidak melakukannya menurut fikiranku sendiri. Demikianlah penjelasan tentang maksud dan tujuan perkara-perkara yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya”.
(Al-Kahfi 18:82)

Amalan Dijamin Ke Syurga Oleh Rasulullah S.A.W

Penulis: Hj. Ahmad Haris Suhaimi
Harga: RM39.00

amalan dijamin syurgaMudah-mudahan beberapa kekeliruan tentang makna sebenar hadis-hadis yang dijamin ke syurga (dan juga penyebab ke neraka) akan lebih difahami melalui pembacaan kajian yang dibuat ini.

Pengumpulan hadis-hadis sebegini untuk dibuat kajian adalah amat perlu bagi memahami lebih mendalam akan maksudnya yang sebenar memandangkan ada di kalangan orang Islam yang merasa keliru kerana beranggapan hadis seperti ini agak bertentangan pula dengan hadis-hadis yang dimasukkan pula ke neraka.

Tetapi setelah agak lama diteliti, penulis merasa amat takjub kerana kebanyakan hadis-hadis ini sebenarnya kembali kepada sifat hati seseorang.

Amalan 24 Jam dalam Kehidupan Rasulullah (S.A.W.)

Penulis: Zulkarnain Dollah
Harga: RM4

Amalan_24jam-rasul-saq“Sesungguhnya pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu untuk orang yang sentiasa mengharapkan keredaan Allah dan balasan baik pada hari akhirat. Dia pula menyebut dan mengingati Allah sebanyak-banyaknya.”(Al-Ahzab:21)

Mengenalinya membuatkan orang lain jatuh hati padanya. Melakukan sunnahnya menyenangkan hati orang yang mengamalkannya. Perbuatan orang yang mengamalnya menyejuk mata orang yang memandang. Biarpun sudah beribu tahun beliau meninggal dunia, amalannya tetap menjadi ikutan seolah-olah dirinya masih hidup di kalangan umat Nabi Muhammad.

Setiap orang Islam ingin melakukan sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah (S.A.W.). Para sahabat berlumba-lumba mencontohi apa yang dilakukan oleh Rasulullah (S.A.W.) sekalipun perkara itu kecil.

Buku ini menghimpunkan amalan Rasulullah sepanjang hari bermula dari bangun tidur hingga kembali tidur pada waktu malam. Selain itu, ia juga dilengkapi dengan amalan pada hari-hari dan waktu-waktu tertentu. Ia memudahkan pembaca bagi merujuk segala amalan Rasulullah S.A.W. dalam masa 24 jam. Turut dilampirkan ciri-ciri fizikal dan mukjizat Rasulullah bagi menambahkan rasa cinta kepada beliau.

ISI KANDUNGAN

BAB SATU 1 Sunnah-sunnah Rasulullah Dalam Amalan Seharian
Sunnah-sunnah Rasulullah Ketika Bangun Dari Tidur
Sunnah Rasulullah Ketika Memasuki Bilik Mandi dan Keluar
Sunnah Rasulullah Ketika Berwuduk
Sunnah Rasulullah Ketika Bersugi
Sunnah Rasulullah Ketika Memakai Kasut
Sunnah Rasulullah Ketika Memakai dan Menanggalkan Pakaian
Sunnah Rasulullah Ketika Masuk dan Keluar Rumah
Sunnah Rasulullah Ketika Pergi ke Masjid
Sunnah Rasulullah Sebelum Tidur
Sunnah Rasulullah Ketika Bertemu Sesama Sendiri
Sunnah Rasulullah Ketika Makan Sunnah
Rasulullah Ketika Minum
Sunnah Rasulullah Ketika Selesai dari Sesuatu Majlis

BAB DUA 31 Sunnah-sunnah Rasulullah Ketika Solat
Sunnah Rasulullah Ketika Azan
Sunnah Rasulullah Ketika Iqamah
Solat-solat Sunat yang Ditunaikan Oleh Rasulullah Pada Waktu Siang dan Malam
Sunnah Rasulullah Ketika Mengerjakan Qiammullail
Sunnah Rasulullah Ketika Solat Witir
Sunnah Rasulullah Ketika Solat Sunat Fajar
Duduk seketika selepas solat fajar (subuh) adalah sunnah Rasulullah
Sunnah-sunnah Rasulullah ketika rukuk
Sunnah-sunnah Rasulullah ketika sujud
Sunnah-sunnah Rasulullah selepas solat fardu
Menunaikan solat sunat di rumah adalah sunnah Rasulullah

BAB TIGA Sunnah-sunnah Rasulullah pada Waktu Pagi dan Petang
Zikir-zikir yang dibaca oleh Rasulullah pada Waktu Pagi dan Petang

BAB EMPAT 69 Sunnah-sunnah Rasulullah dalam Situasi Tertentu
Menghadirkan niat yang baik dalam segala amalan
Mengerjakan beberapa amalan dalam satu waktu
Mengingati allah pada setiap masa
Memikirkan nikmat kurniaan allah adalah sunnah Rasulullah
Mengkhatamkan al-quran setiap bulan

CIRI-CIRI FIZIKAL DAN MUKJIZAT RASULULLAH

Syurga Lebih Hampir Tanpa Riba

Pengarang : HISHAM AHMAD
Harga : RM22

syurga+lebih+hampir+tanpa+ribaRiba, salah satu dosa besar yang nyata namun sering dipandang enteng oleh kebanyakan orang. Justeru, riba hidup subur dalam banyak urusan seharian kita. Riba paling tegar dalam sistem guaman, perbankan dan kewangan. Amalan riba membuka ruang untuk kita meniti jalan pintas ke neraka.

Pun demikian, kita sebenarnya mampu untuk melangkah lebih hampir ke syurga andainya riba kita tinggalkan.

Syurga Lebih Hampir Tanpa riba membincangkan isu dan permasalahan riba dari perspektif pengamal undang-undang dengan bersandarkan dalil dan nas al-Quran, hadis dan fatwa-fatwa ulama.

Wajib dimiliki, dibaca dan dihayati oleh setiap pengamal undang-undang terutamanya pada para peguam Muslim yang bercita-cita mahu meletakkan syariat Allah itu sebagai tunggak dalam karier mereka. Buku ini juga mengajak umat Islam untuk meninggalkan riba dan memilih instrumen kewangan yang patuh syariah untuk mendapat keberkatan dalam hidup.

Syurga Lebih Hampir Tanpa Riba, boleh dijadikan rujukan oleh pengamal undang-undang, mereka yang berminat menjadi peguam, dan amat sesuai juga dibaca oleh mereka yang terlibat dalam bidang kewangan dan perbankan. Bagi anda yang sedang menimbang-nimbang untuk membuat sebarang pinjaman bank atau membuat pilihan instrumen kewangan, bacalah dahulu buku ini, insya-Allah anda tentu tidak salah membuat pilihan selepas membacanya!

Saad Abu Waqas

Harga: RM25
Penulis: Abdul Latip bin Talib

saad-bin-abi-waqqasKisah antara 10 sahabat yang dijanjikan syurga. Beliau adalah panglima yang gagah berani, yang didoakan oleh Nabi Muhammad SAW makbul doanya dan tepat panahannya. Beliau adalah Saad Abu Waqas.

Khalid Al Walid – Memburu Syahid

Harga: RM15
Penulis: Abdul Latip bin Talib

Khalid-240x398Kisah agung Panglima unggul Islam.

Dia panglima yang sangat handal dalam strategi dan malah dia yang menyebabkan kekalahan tentera Islam dalam Perang Uhud. Namun pada saat hidayah menyentuh jiwanya, dia bertukar menjadi panglima yang tidak terkalah. Beliau menemui Penciptanya bukan di medan perang, tetapi di atas perbaringan.

Tariq – Menang ataupun Syahid

Harga: RM23.90

Tariq-ptsNovel Tariq-Menang ataupun Syahid yang ditulis dalam bentuk kreatif ini menceritakan sifat kepahlawanan seorang lagi pahlawan Islam yang pada asalnya hanya seorang hamba. Disebabkan memiliki sifat-sifat yang terpuji,dia dilantik oleh Musa bin Nusair menjadi pembantunya dan seterusnya diberi kepercayaan memimpin 12,000 tentera Islam ke Sepanyol.

Tariq menganggap kedatangan mereka ke Sepanyol hanya untuk syahid ataupun mengalahkan musuh. Disebabkan itulah dia sanggup membakar kapal perang yang mereka naiki supaya tentera Islam di bawah pimpinannya tidak bercita-cita untuk pulang.

‘Di belakang kita laut, di depan kita musuh. Kita terpaksa memilih kemenangan ataupun syahid.’ Kata-kata keramat Tariq berjaya meniupkan kembali semangat jihad di kalangan tentera Islam.

Apakah Amalan Bagi Menjauhkan Kesusahan Hidup

Apakah Amalan Bagi Menjauhkan Kesusahan Hidup
Penulis: Hj. Ahmad Haris Suhaimi
Harga: RM39.00

amalankesusahanSebuah buku Motivasi Islam yang mengumpulkan panduan dan amalan bagi menjauhkan masalah yang berat dalam kehidupan serta membina kejayaan diri dan masyarakat Islam ke arah kecemerlangan.

Panduan dan pandangannya ada mengambil kira pandangan pakar-pakar motivasi hari ini

Antara kandungannya:

Banyakkan berzikir – Hasbiyallahu Wani’mal Wakiil Ni’mal Maulaa Wani’man Nashiir

Baca “Laqad jaakum rasoolun min anfusikum AAazeezun AAalayhi ma AAanittum hareesun AAalaykum bialmumineena raoofun raheemun

Baca La Hawla Wala Quwwata Illa Billah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...